Fahri Hamzah: Usulan Revisi UU KPK Sudah Sejak 2010, Bukan Ujug-ujug

Home / Berita / Fahri Hamzah: Usulan Revisi UU KPK Sudah Sejak 2010, Bukan Ujug-ujug
Fahri Hamzah: Usulan Revisi UU KPK Sudah Sejak 2010, Bukan Ujug-ujug Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah. (Foto: Dok. TIMES Indonesia)

TIMESMALUKU, JAKARTA – Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah membantah revisi UU KPK muncul begitu saja.

"Usulan revisi UU KPK sejak tahun 2010, sudah dimasukkan," kata Fahri Hamzah kepada wartawan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (16/9/2019).

Dirinya memaparkan, sejak periode kedua masa tugas Presiden SBY, revisi UU KPK sudah dibahas di Komisi III DPR, dilanjutkan rapat konsultasi dengan pemerintah. Kemudian di tahun 2015, ketika dimasukkan lagi sebagai usulan, terjadi tarik ulur. Namun, sebagai rancangan undang-undang tidak pernah mundur, tetap ada di program legislasi nasional(Prolegnas).

"Jadi ini termasuk UU yang pembahasannya paling sering. Maka kalau yang bilang  ujug-ujug, berarti dia gak paham, karena ini sudah masuk 10 tahun terkakhir. Dan memang  banyak masalah, masa ada UU gak boleh berubah," tegas inisiator Gerakan Arah Baru Indonesia (GARBI) itu.

Terkait soal kinerja KPK selama ini, Fahri menyatakan sebaiknya mengukur kinerja KPK secara riil, tidak  hanya  menangkap orang yang salah. UU tentang KPK, kata dia, tidak memerintahkan hanya menangkap orang, tetapi mencegah, supervisi, koordinasi dan kontrol. 

"UU tentang KPK seperti dokter di masa transisi. Yang mengoperate KPK saat ini kan kurang berpikirannya kesitu, penyidik-penyidik yang main otot aja kerjanya. Itulah yang merusak KPK. Padahal KPK ini kerjanya supervisi, koordinasi, monitoring," kata Fahri.

Ditambah kan lagi, sudah dikasih waktu 17 tahun tapi masalah tambah banyak. Seperti rumah sakit, kalau pasiennya itu tambah sedikit artinya bagus.

"Tapi karena motif dagang, lebih banyak pasien dianggap lebih bagus,

"Ya salah dong. Orang kerjanya itu superti dokter, dokter zaman dulu memang feodal, cuma nyuntik, tapi dokter zaman sekarang nasehati, jadi pasiennya nggak datang-datang. Nggak benar dong kalau dokternya itu ngasih nasihat atau ngasih obat yang orang itu nggak sembuh-sembuh, lalu datang terus. Makin banyak yang datang, dokternya tambah duit, ya nggak bener itu, nggak benar. 17 tahun, UU ini harusnya udah nggak ada korupsi," ujar Fahri Hamzah, anggota DPR RI dari Dapil NTB itu. (*)

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com